Apa Saja Web Browser Paling Aman di 2020?

Menjaga keamanan Anda dan melindungi anonimitas Anda di internet bisa dibilang merupakan salah satu hal tersulit untuk dilakukan saat Anda menjelajahi web.

Namun, ada beberapa browser yang menawarkan perlindungan data pribadi yang sangat Anda berselancar di dunia maya. Selain itu, ada fitur “add ons” atau extensions  yang tersedia pada masing-masing browser untuk menambah perlindungan bagi pengguna internet.

Berikut ini beberapa referensi web browser yang  menawarkan peningkatan keamanan untuk perjalanan online Anda. Mereka bebas digunakan dan dapat membantu mencegah pelacakan iklan, serta meningkatkan kemungkinan menghindari malware.

web browser terpopuler tahun 2020

A. Kategori Web Browser Terpopuler

Microsoft merancang Edge agar lebih aman daripada Internet Explorer, menghapus beberapa fitur sambil menambahkan fitur terbaru. Browser ini  tidak menawarkan dukungan untuk VBScript, JScript, VML, Objek Helper Browser, Toolbars atau kontrol ActiveX.

Dukungan untuk mode dokumen Internet Explorer yang lama juga telah dihapus. Microsoft mengatakan menghapus dukungan untuk fitur-fitur ini secara signifikan mengurangi “serangan permukaan” atau dikenal istilah “attack surface” yang mana membuat browser ini lebih aman daripada IE.

Di Windows 10, Microsoft menambahkan teknologi “Windows Hello” mereka, yang merupakan sistem untuk mengotentikasi pengguna dan situs web yang mereka akses.

“Windows SmartScreen” membantu mempertahankan upaya phishing dengan melakukan pemeriksaan reputasi di situs web, memblokir semua yang tampak sebagai situs phishing. Teknologi ini juga membantu melindungi pengguna agar tidak tertipu dalam memasang aplikasi jahat melalui serangan yang direkayasa secara sosial.

1. Google Chrome

Google Chrome dijuluki “browser paling aman” di acara peretasan Pwn2Own selama dua tahun berturut-turut. Selama acara, browser ini tidak berhasil diretas, sementara pesaingnya, Microsoft Edge, Firefox dan Safari, semuanya dikompromikan setidaknya sekali.

Google menggunakan dua daftar hitam: satu untuk phishing dan satu lagi untuk malware untuk memperingatkan pengguna ketika mereka mencoba mengunjungi situs web yang berpotensi berbahaya. Browser juga menawarkan perlindungan pemindaian unduhan untuk melindungi terhadap malware.

Perlu dicatat bahwa mode Penyamaran tidak mencegah pihak ketiga, seperti peretas atau bahkan Penyedia Layanan Internet milik pengguna. Hanya saja status koneksi terenkripsi, seperti yang disediakan oleh Virtual Private Network (VPN).

2. Mozilla FireFox

Mozilla Firefox membatasi skrip pada satu situs dari mengakses data dari situs web lain , dan menggunakan SSL / TLS untuk melindungi komunikasi server web melalui protokol HTTPS. Browser ini kompatibel dengan add-on HTTPS Everywhere yang populer untuk menegakkan HTTPS, bahkan jika alamat HTTP normal dimasukkan.

Firefox umumnya dipandang memiliki kerentanan keamanan lebih sedikit daripada Microsoft Internet Explorer, menjadikannya alternatif populer bagi pengguna yang berpikiran keamanan. Ketika bug ditemukan, banyak di antaranya ditemukan karena “hadiah bug” yang dibayarkan kepada peneliti yang menemukan lubang keamanan, lalu bug itu cepat diperbaiki.

Firefox “Quantum” baru-baru ini dirilis, yang menyediakan sejumlah peningkatan keamanan dan kecepatan, dan yang menggunakan lebih sedikit memori daripada sebelumnya.  Browser ini menawarkan fitur Penjelajahan Pribadi, yang memblokir pelacak online saat menjelajah dan tidak menyimpan catatan riwayat penjelajahan pengguna saat diaktifkan. Browser baru ini juga menawarkan perlindungan terhadap pelacakan iklan tersembunyi.

Tidak seperti Google, pencipta Firefox Mozilla adalah organisasi nirlaba dan tidak menggunakan riwayat penelusuran dan pencarian pengguna Firefox untuk menayangkan iklan. Sebaliknya, perusahaan ini dikenal sebagai juara privasi dan keamanan internet.

3. Safari

Safari tidak benar-benar berjalan dengan baik di Pwn2Own pada tahun 2017 , meskipun harus dicatat bahwa salah satu peretas yang berhasil menggunakan bug use-after-free (UAF). Satu grup menggunakan enam bug berbeda untuk menyerang browser dan mendapatkan akses root ke macOS.

Safari dianggap sebagai browser yang cukup aman, meskipun ada banyak eksploitasi yang ditemukan terhadap platform.

Beberapa reputasi keamanan yang sangat baik dari Safari dan sistem operasi macOS, di masa lalu, disebabkan oleh basis pengguna yang relatif kecil untuk OS. Tetapi karena Mac menjadi lebih populer di kalangan pengguna, platform dan browser bawaannya menjadi target yang lebih menarik.

Versi Safari saat ini menawarkan “Pencegahan Pelacakan Cerdas,” yang dirancang untuk mengidentifikasi pengiklan dan pihak lain yang berupaya melacak aktivitas online Anda , dan menghapus data pelacakan lintas situs yang tertinggal. Peramban juga memperingatkan pengguna jika mereka mencoba mengunjungi situs web yang mencurigakan.

Selain itu, fitur tab sandboxing menawarkan perlindungan dari kode berbahaya dan malware dengan membatasi setiap halaman ke satu tab browser, mencegahnya dari menabrak browser atau mengakses data situs lain.

4. Opera

fitur keamanan yang paling membantu dari versi terbaru Opera adalah fitur Virtual Private Network (VPN) bawaannya yang gratis. Fitur ini melindungi sesi penjelajahan pengguna dengan mengenkripsi koneksi internet browser, melindungi kejenakaan online pengguna dari mata yang mengintip.

Perlu dicatat bahwa perlindungan VPN tidak cukup komprehensif seperti yang ditawarkan oleh layanan bayar untuk bermain, hanya menawarkan perlindungan untuk aktivitas apa pun di browser itu sendiri – sisa aktivitas online komputer Anda, seperti yang terhubung melalui email, Aplikasi torrent dan lainnya, masih terbuka kemungkinan pemantauan oleh pihak luar.

Opsi koneksi Opera VPN juga lebih terbatas daripada VPN berbayar, dengan opsi lokasi terbatas hanya untuk “Eropa,” “Amerika” dan “Asia.” Meskipun ini mungkin membatasi opsi membuka konten yang diblokir, itu seharusnya terbukti menjadi perlindungan yang cukup bagi mereka yang hanya mencari layanan gratis dan mudah digunakan untuk melindungi aktivitas penelusuran mereka.

Browser ini memeriksa halaman web yang diminta terhadap database “daftar hitam” situs web phishing dan malware. Jika situs yang diminta ditemukan di daftar hitam, halaman peringatan akan ditampilkan sebelum halaman ditampilkan. Pengguna kemudian harus memutuskan, sendiri, apakah akan melanjutkan dan membuka halaman.

Browser ini  juga menyertakan pemblokir iklan bawaan, yang diklaim Opera membuat halaman web “kaya konten” terbuka sebanyak 90% lebih cepat.

B. Kategori Web Browser dengan Privasi Terbaik

Di bagian ini, kita akan melihat 3 browser, yang masing-masing mengambil pendekatan yang sedikit berbeda untuk mengamankan dan memprivatisasi sesi penelusuran web Anda. Ketiga browser, selain menawarkan perlindungan yang sangat baik.

1. Epic Privacy Browser

Epic Privacy Browser dirancang dari bawah ke atas untuk menyediakan penjelajahan pribadi yang komprehensif, dengan privasi “selalu aktif” yang tidak perlu beralih pada “mode pribadi,” seperti yang diperlukan dengan beberapa peramban lain.

Selain perlindungan privasi, browser Epic juga menawarkan proxy terenkripsi secara built-in, mirip dengan VPN, yang keduanya menyembunyikan alamat IP Anda dan mengenkripsi semua data Anda.

Browser ini menawarkan 9 lokasi di Amerika Serikat, Kanada, Eropa, Asia, dan Inggris Raya, memungkinkan pengguna muncul seolah-olah mereka berada di negara yang dipilih.

Perlu dicatat bahwa dalam beberapa  pengujian banyak situs web, terutama yang waspada terhadap server proksi dan VPN, seperti Netflix dan Hulu, tidak akan berfungsi sebagaimana mestinya ketika proxy yang terenkripsi ini terlibat. Epic memperingatkan bahwa beberapa situs web, seperti Facebook dan Gmail, mungkin memerlukan langkah otentikasi tambahan apabila fitur proksi ini dihidupkan.

Setiap kali Anda membuka tab penjelajahan baru, Anda akan melihat layar yang mirip dengan browser lainnya, dengan serangkaian tombol yang dapat Anda klik untuk langsung menuju ke situs web. Tersebut. Namun, karena Epic tidak melacak atau mengingat perjalanan web Anda, Anda harus mengatur tombol secara manual dengan tautan ke situs web favorit Anda .

Halaman beranda juga menawarkan hitungan berjalan berapa banyak pelacak telah diblokir selama sesi browsing Anda saat ini.

2. Tor Browser

Dengan memantulkan koneksi pengguna di sekitar jaringan Tor, browser ini membuat penggunanya tampak berada di tempat lain.

Fitur “spoofing” alamat IP ini mencegah situs web untuk mengetahui alamat IP dan lokasi fisik Anda yang sebenarnya. Fitur Ini juga menyediakan akses ke banyak situs web dan layanan yang mungkin biasanya diblokir ke daerah Anda, karena pemblokiran konten geografis.

Selain spoofing alamat IP, Tor Browser juga melindungi privasi Anda dengan merutekan pencarian internet Anda melalui situs pencarian DuckDuckGo anonim, yang tidak melacak Anda – tidak seperti situs pencarian Bing dan Google.

Tor merupakan aplikasi yang  ringan dan mandiri, yang membuatnya menjadi kandidat yang sangat baik untuk dimasukkan pada stik USB sehingga Anda dapat menggunakannya di komputer lain dan tidak memerlukan instalasi.

Namun,Tor Browser bukanlah kandidat yang valid untuk digunakan sebagai browser driver harian Anda, karena metode relai yang digunakan oleh jaringan untuk menganonimkan penggunaan internet Anda dapat secara nyata memperlambat pengalaman online Anda. Jadi, Anda mungkin masih ingin memiliki Chrome atau peramban lain yang berguna untuk kegiatan yang tidak mementingkan keamanan.

3. BRAVE

Latar Belakang

Brave tersedia untuk platform Windows, macOS, Linux, Android dan iOS. Ini mencakup integrasi HTTPS Everywhere, memblokir cookie, dan menawarkan komunitas pengembang yang bekerja untuk meningkatkan browser.

Sementara Brave memblokir semua iklan dan pelacak secara default, maka iklan dan pelacak yang dipilih dapat diizinkan melalui panel preferensi browser.

Karena iklan adalah sumber pendapatan utama bagi banyak situs web, perusahaan juga menawarkan sistem “Brave Payment”,  yang memungkinkan pengguna untuk secara anonim menyumbang kepada produsen konten yang mereka sukai. Brave, kemudian secara otomatis mendistribusikan mikrodonasi ke produsen konten yang diinginkan.

Brave memang memungkinkan penggunaan ekstensi browser. Namun, ekstensi itu terbatas pada sejumlah kecil ekstensi yang disetujui. Ekstensi yang disetujui termasuk ekstensi dari 1Password, bitwarden , Dashlane , Honey, LastPass, MetaMask , PDF Viewer, Pocket dan Torrent Viewer.

Browser ini  juga menawarkan sejumlah fitur inovatif berbasis-tab, seperti pratinjau tab, yang menawarkan pratinjau layar penuh dari sebuah tab saat Anda mengarahkan kursor mouse ke atasnya.

Selain itu, browser menyertakan kemampuan untuk membuat tab pribadi baru dengan cepat dan mengatur jumlah tab yang akan ditampilkan per sesi.

Baca Juga :

Information Security Management System (ISMS) : ISO 27001

Bagikan:

Menu

[yikes-mailchimp form=”2″]

×

Powered by WhatsApp Chat

× Apa yang bisa kami bantu?