Road Map Menuju Industri 4.0

Roadmap Industri 4.0 – Kesiapan Sistem

Sebelum mengkhawatirkan apakah Anda perlu berinvestasi dalam AI atau analitik prediktif, tingkatkan diskusi: Kaji di mana bisnis Anda berada pada kesinambungan dan  kesiapan implementasi Industri 4.0.

Perubahan tidak terjadi dalam ruang hampa, juga tidak terjadi dalam semalam, di mana teknologi yang mengganggu (disruptive technology) adalah salah satu bagian kecil dari perubahan sistemik yang lebih luas.

Ketika berhadapan dengan sistem yang kompleks dan multi-pemangku kepentingan, perubahan tidak terjadi secara terpisah.

Setiap tindakan memicu reaksi, yang berarti perubahan fungsional di satu area akan memiliki efek di tempat lain dalam jaringan, beberapa di antaranya mungkin tidak diharapkan atau tidak baik. Dengan cara yang sama, interoperabilitas (atau ketiadaan) sistem atau input eksternal dapat berdampak pada kemanjuran dari perubahan fungsional yang diusulkan. Akibatnya, pandangan proses akhir dari solusi apa pun akan membantu Anda mengurangi risiko konsekuensi yang tidak diinginkan dan memanfaatkan sepenuhnya pada nilai proses dari solusi tersebut.

Agar inisiatif industri 4.0 berhasil, organisasi perlu memahami bagaimana informasi sistem, proses dan entitas eksternal berinteraksi, saling ketergantungan dan bagaimana elemen-elemen ini melintasi batas -batas organisasi. Sementara setiap uji coba iterasi dapat dikerjakan secara modular — dipecah menjadi tugas-tugas independen untuk memungkinkan kemajuan bersamaan pada bidang yang saling tergantung — pengujian harus selalu mempertimbangkan interaksi lintas fungsi dan umpan balik.

Kembali lagi pada pengukuran tingkat  kematangan organisasi dalam menghadapi  industri 4.0, semua enam dimensi diatas sebagai komponen yang saling terkait dan saling tergantung dalam proses perencanaan.

Setiap perubahan dalam teknologi akan memiliki implikasi yang dalam perjalannya tentu memerlukan kegiatan input data, proses yang terhubung dan protokol keamanan sehingga berpotensi memperkenalkan kerentanan baru yang kelak mungkin terjadi.

Kemampuan untuk memberlakukan perubahan yang diinginkan juga bergantung pada bagaimana perubahan itu dilakukan. Roadmap Industri 4.0 harus memperhitungkan hubungan-hubungan ini baik di dalam organisasi Anda dan melintasi batas dengan entitas eksternal dan menguji setiap inisiatif diantara kesemua elemen. Satu hal yang menjadi penting untuk diperhatikan adalah terus beradaptasi sesuai kebutuhan di sepanjang jalan.

Baca juga :

Tata Kelola Teknologi Informasi: Cara untuk Menyelaraskan Strategi IT dan Proses Bisnis

Saat merencanakan evolusi Industri 4.0 Anda, lihat pemasok utama Anda sebagai perpanjangan dari organisasi Anda sendiri. Anda bahkan mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengundang pihak eksternal ini ke dalam merencanakan percakapan. Perencanaan kolaboratif dengan pelanggan utama dan pemasok sejak awal dalam perjalanan Industri 4.0 Anda akan membantu mempercepat implementasi solusi dan meletakkan dasar untuk penciptaan nilai bersama (co-creation of value) yang aman.

Mengarungi perlombaan pasar dan memajukan perusahaan harus diukur dengan mata yang cermat terhadap manajemen risiko dan skalabilitas. Mulailah dengan melakukan asesmen dan penilaian yang jujur ​​tentang kesiapan Industri 4.0 organisasi Anda saat ini dan sisihkan untuk ROI dan peningkatan bisnis berkelanjutan.

Roadmap Industri 4.0 – Kesiapan Sumber Daya Manusia

Terlalu sering, organisasi memulai inisiatif digital tetapi melupakan elemen manusia.

Bahkan ketika proses menjadi otomatis dan kecerdasan buatan mengambil alih pengambilan keputusan berbasis data, perubahan masih perlu dimulai dengan kehadiran manusia sebagai sumber daya. Teknologi demi teknologi adalah investasi yang sia-sia; Anda membutuhkan karyawan Anda untuk memahami mengapa mereka harus percaya pada visi strategis dan merasa terlibat dalam proses tersebut. Yang paling penting, mereka perlu memahami apa yang diharapkan dari mereka dan menyediakan bagi mereka pelatihan dan pengembangan untuk mencapai tujuan baru.

Bagian lain dari teka-teki keberadaan manusia adalah kolaborasi antara area fungsional yang secara historis beroperasi. Membangun sistem fisik kemanan siber  yang mengintegrasikan perangkat lunak dan informasi dengan proses fisik membutuhkan penyelarasan teknologi informasi dengan teknologi operasi (OT). Jika departemen TI dan Operasional tidak memiliki komunikasi yang konstan dan berkomitmen untuk belajar bersama, keduanya dapat menjadi hambatan dalam peluncuran kemampuan baru.

Bagian tersulit dari transisi ini mungkin memupuk budaya perusahaan yang mencakup eksperimen dan pembelajaran yang terus-menerus — yang di dalamnya kesalahan dan kegagalan jangka pendek diharapkan dan diterima dalam pengejaran inovasi jangka panjang dan penciptaan nilai.

Referensi Sumber :

https://www.bdo.com/insights

Bagikan:

Menu

[yikes-mailchimp form=”2″]

Open chat