Bagaimana Anda menyelaraskan layanan TI dengan tujuan bisnis Anda?

Ada banyak informasi yang tersedia di Internet mengenai ITIL dan mengapa ITIL terus menjadi standar industri untuk mengatur ITSM (Manajemen Layanan Teknologi Informasi/IT Service Management) di perusahaan.
Namun, dapat membingungkan untuk membaca dan mencerna sejumlah besar informasi ini dan mendapatkan pemahaman yang jelas tentang bagaimana mengadopsi praktik terbaik proses ITIL dapat menguntungkan perusahaan dengan menurunkan biaya TI dan meningkatkan efisiensi melalui peningkatan proses bisnis. Tulisan ini akan mencoba untuk “menghubungkan titik-titik” antara ITIL dan ITSM, merangkum manfaat utama menggunakan ITIL dan memberikan wawasan tentang mengapa ITIL sangat penting dalam lingkungan TI saat ini.
it management

1. Memahami perbedaan antara ITIL dan ITSM

Pertama, penting untuk memahami hubungan antara ITIL dan ITSM karena kedua istilah tersebut sering digunakan secara bergantian dan disalahpahami.
ITIL adalah seperangkat praktik terperinci yang menyediakan kerangka kerja terstruktur namun fleksibel yang mendukung manajemen layanan TI (ITSM) yang efektif yang berfokus pada penyelarasan layanan TI dengan kebutuhan bisnis. Prinsip panduan ITIL adalah bahwa keselarasan antara TI dan strategi bisnis sangat penting dan ITSM yang efektif diperlukan untuk mencapai keselarasan itu. ITIL adalah merek dagang terdaftar AXELOS dan diterbitkan sebagai rangkaian lima volume yang membahas proses yang terkait dengan strategi layanan, desain layanan, transisi layanan, operasi layanan, dan peningkatan layanan berkelanjutan. ITIL memetakan seluruh Siklus Hidup Layanan, dimulai dengan identifikasi kebutuhan pelanggan dan pendorong persyaratan TI, desain dan implementasi layanan hingga pemantauan dan peningkatan layanan yang berkelanjutan. ITIL fleksibel dan perusahaan dapat memilih dan memilih praktik mana yang ingin mereka terapkan sehingga solusi ITSM yang dihasilkan disesuaikan dan masuk akal untuk kebutuhan organisasi.
ITSM, di sisi lain, menggambarkan model atau pendekatan strategis untuk merancang, menyampaikan, mengelola, dan meningkatkan cara TI digunakan dalam suatu organisasi. Tujuan ITSM adalah untuk memastikan bahwa layanan TI selaras dengan kebutuhan bisnis dan bahwa proses, orang, dan teknologi yang tepat tersedia sehingga organisasi dapat memenuhi tujuan bisnisnya. Sederhananya, ITSM adalah apa yang Anda lakukan untuk mengelola layanan yang Anda berikan kepada pelanggan Anda dan praktik serta proses terbaik ITIL menyediakan kerangka kerja yang mendukung pengembangan dan pengelolaan ITSM yang efektif. Sebuah analogi bagi mereka yang “non-teknis” adalah bahwa ITSM adalah “payung layanan TI” dan ITIL adalah kerangka kerja atau jari-jari yang mendukung payung tersebut.

2. Perusahaan Mendapatkan Manfaat dari Mengadopsi ITIL

Seperti yang dinyatakan, tujuan ITIL adalah menyediakan struktur untuk pengembangan ITSM menggunakan pedoman fleksibel yang mengarah pada ITSM yang terdefinisi dengan baik dan efektif. Manfaat utama yang dikutip oleh AXELOS dan perusahaan yang telah berhasil mengadopsi ITIL meliputi:
  • Peningkatan penyelarasan TI dengan bisnis
  • Peningkatan tingkat layanan melalui penyampaian layanan TI yang berkualitas
  • Meningkatkan kepuasan pengguna / pelanggan dengan memberikan layanan yang memenuhi kebutuhannya
  • Menurunkan biaya dan meningkatkan ROI TI dengan menerapkan proses yang tepat dan memberikan layanan yang tepat untuk pertama kalinya
  • Pembentukan sistem hemat biaya untuk mengelola permintaan layanan
  • Mendukung perubahan bisnis yang berkelanjutan menggunakan praktik terbaik sambil mempertahankan lingkungan layanan yang stabil
  • Perencanaan dan pengelolaan risiko bisnis dan gangguan layanan yang proaktif

3. Jadi mengapa ITIL Sangat Penting Hari Ini untuk Memberikan Layanan TI yang Efektif?

Dalam tulisannya, Tobias Muller membuat poin yang sangat bagus tentang mengapa ITIL dan ITSM masih dianggap penting dalam lingkungan TI saat ini. Dia menyatakan bahwa
“Emerging new technologies are changing the way IT operates. Instead of managing hardware and software systems, businesses are increasingly approaching IT as a constant service delivered to support the company’s day-to day-functions.”  (Teknologi baru yang muncul mengubah cara TI beroperasi. Alih-alih mengelola sistem perangkat keras dan perangkat lunak, bisnis semakin mendekati TI sebagai layanan konstan yang diberikan untuk mendukung fungsi sehari-hari perusahaan. )
Transisi ke arsitektur TI yang berorientasi layanan ini menggarisbawahi kebutuhan untuk mengimplementasikan kerangka kerja seperti ITIL untuk mendukung model ITSM yang terdefinisi dengan baik dan terfokus. Juga, CIO prihatin dengan memberikan layanan TI yang hemat biaya yang mendukung bisnis, kualitas layanan yang diberikan dan keseluruhan intinya – ROI TI.
Ketika diterapkan dengan baik, proses yang dibangun selaras dengan pedoman ITIL terbukti berhasil. Mereka menghemat uang, menciptakan efisiensi, memperkenalkan struktur yang stabil dan memfasilitasi metrik untuk pembandingan dan peningkatan berkelanjutan.
Sertifikasi dalam proses ITIL adalah cara terbaik untuk memberikan pemahaman yang baik kepada staf IT tentang ITIL yang merupakan prasyarat untuk menggunakannya untuk membangun kerangka kerja bagi ITSM. Profesional yang tertarik untuk memajukan pengetahuan mereka tentang kerangka kerja ITIL harus mempertimbangkan lima tingkat sertifikasi ITIL yang saat ini tersedia termasuk tingkat Yayasan, Praktisi, Menengah, Pakar dan Master.
Untuk mengetahui bagaimana ITIL training dan program berlangsung, kunjungi https://itgid.org/itil-v4-foundation/
itil 4
Source: Sunviewsoftware

Bagikan:

Menu

[yikes-mailchimp form=”2″]

Open chat