Meminimalisir Bencana Banjir

Salam IT Professional, bagaimana minggu pertmana Anda di tahun baru ini? Semoga semunya baik-baik saja dan dampak banjir telah teratasi. Memang tidak dapat dipungkiri bahwa banjir yang terjadi di Jabodetabek pada tahun baru kemarin menghambat segala aktivitas.

Dilansir dari CNBC Indonesia, kerugian secara ekonomi ditaksir mencapai puluhan triliun rupiah. Khususnya, daerah Jakarta yang merupakan pusat bisnis di Indonesia. Angka ini timbul mengingat luas dan banyaknya titik banjir. Pada banjir tahun 2007 silam saja, kerugian mencapi 21 triliun rupiah.

Prinsip dasar untuk mengatasi banjir sejatinya tidak pernah berubah dari jaman dahulu, yakni dengan meningkatkan kapasitas debit air dengan memperdalam dan melebarkan sungai dan kanal, meningkatkan drainase perkotaan, memasang pompa dan mencoba mengurangi aliran air hulu, misalnya dengan melindungi daerah berhutan. Perencanaan yang matang dan percepatan pembangunan kendali air merupakan solusi yang wajib dan harus dilakukan.

Namun, solusi yang demikian itu tidak dapat banyak dilakukan oleh kita dalam peranan sebagai IT Professional. Lalu, apa yang dapat kita lakukan, minimal untuk mengurangi dampak banjir dan kerugian yang terjadi?
Saat ini, data centers, seringkali menjadi jantung dari kebanyakan perusahaan. Tanpa rencana pemulihan bencana, perusahaan tidak akan selamat dari bencana alam berikutnya. Kita semua tahu bahwa komputer dan air tidak bisa bersatu, dan setiap tahun, ketika kita melihat berita bahwa seluruh kota atau wilayah kebanjiran, para CIO, CTO, dan manajer TI seharusnya merasa menggigil.

Namun, (menurut penelitian oleh Zenium Technology Partners) setengah dari semua perusahaan yang mengoperasikan infrastruktur data center mengakui bahwa mereka tidak siap untuk bencana alam; dengan kata lain, peristiwa cuaca ekstrem berpotensi menyebabkan masalah besar bagi operasional perusahaan mereka.
Relokasi infrastruktur adalah salah satu pilihan lain. Namun, tidak hanya mahal dan memakan waktu, relokasi juga tidak menjamin keselamatan – kecuali jika Anda menjalankan dua pusat data secara paralel untuk melindungi terhadap kehilangan data.

Dewan Metropolitan Solihull Borough, tahun lalu memutuskan untuk memindahkan pusat datanya, kota ini dilaporkan menghabiskan £1 juta. Kerjasama dengan arsitek infrastruktur yang berpengalaman dan pakar pemulihan data merupakan opsi lainnya. CIO, CTO, dan manajer TI dapat bersiap menghadapi potensi bencana. Mereka perlu memahami proses bisnis vital mana yang perlu dilindungi dan bagaimana mereka dapat dipulihkan jika terjadi banjir.

Perencanaan yang baik akan menempatkan solusi yang efektif yang dapat memulihkan semua proses bisnis dalam kerangka waktu yang diperlukan, berkat catatan data yang disimpan di luar lokasi. Jika terjadi situasi darurat di lokasi bisnis mana pun, rencana tersebut juga harus menjabarkan proses agar manajemen TI menjadi proaktif dan mengendalikan semua kegiatan pemulihan.

Perusahaan tidak dapat mengembangkan proses seperti itu dengan cepat, paling tidak karena mereka harus melakukan lebih dari sekadar menyelesaikan masalah mereka sendiri; mereka juga harus memikirkan dampak negatif yang dapat ditimbulkan oleh kegagalan data center mereka terhadap para pemangku kepentingan.
Sebuah studi kasus tentang bagaimana bencana alam dapat menyerang IT, dan bagaimana memulihkannya, adalah banjir tahun lalu di India Tenggara. Selama Desember, wilayah itu mengalami hujan terberat selama seabad, dengan curah hujan lebih dari 1.000 mm. Cuaca buruk mengakibatkan banjir landasan pacu Bandara Chennai, serta hilangnya daya ke terminal. Ini berimplikasi lebih jauh karena infrastruktur TI Chennai mendukung tidak hanya bandara lokal, tetapi juga sembilan bandara lainnya di seluruh negeri, yang terhenti.

Namun, otoritas yang mengelola bandara-bandara ini telah mempersiapkan acara semacam itu dengan bekerja sama dengan ahli arsitektur untuk mengembangkan dan menyiapkan rencana pemulihan bencana yang komprehensif. Karenanya, sembilan dari 10 bandara dapat kembali online hanya dalam waktu 15 menit, karena operasi pusat data di Chennai langsung ditransfer ke pusat pemulihan data di Kolkata.

Berkat program pemulihan bencana ini, pemadaman jaringan dapat dengan cepat diisolasi, meskipun landasan pacu yang banjir berarti bahwa operasi penerbangan tidak dapat dilanjutkan di Bandara Chennai. Rencana pemulihan bencana memungkinkan koneksi internet untuk dialihkan, menciptakan koneksi VPN darurat untuk memungkinkan operasi dan menghindari komplikasi lebih lanjut.

Untuk melindungi bisnis dari kemungkinan kerugian dan untuk memastikan proses pemulihan yang lancar jika terjadi bencana alam, para pakar pemulihan bencana memiliki lima kiat untuk bisnis.

1. Penilaian aplikasi kritis dan rencana pemulihan bencana

Evaluasi komprehensif dari skenario bencana potensial – termasuk banjir, gempa bumi dan pemadaman listrik – harus ditinjau.
Setelah penilaian, rencana harus dikembangkan untuk mendokumentasikan tanggung jawab, prosedur dan daftar periksa yang akan digunakan untuk mengelola dan mengendalikan situasi setelah terjadinya keadaan darurat atau krisis.

2. Prosedur Implementasi

Sebagai bagian dari rencana pemulihan bencana ini, sistem informasi kritis harus didukung di luar-waktu nyata. Proses-proses ini adalah bagian penting dari menghindari downtime dan kehilangan data potensial.

3. Pengujian

Rencana pemulihan bencana harus diuji secara teratur untuk memastikan bisnis memiliki kemampuan untuk melanjutkan setiap proses bisnis penting jika terjadi bencana. Ini akan melibatkan pemeriksaan parameter secara teratur, meninjau tujuan manajemen dan mengevaluasi kriteria dan metodologi pengukuran, sementara juga memvalidasi waktu untuk memeriksa efektivitas keseluruhan dari rencana pemulihan bencana saat ini.

4. Pemeliharaan Rencana

Pemeliharaan rencana pemulihan bencana sangat penting; sudahkah proses bisnis terbaru dimasukkan dalam rencana, sehingga dapat dipulihkan? Apakah semua efek dari kegagalan proses dipahami dengan baik? Apakah daftar pemangku kepentingan dan prosedur yang mengatur pemulihan mutakhir? Rencana pemulihan harus tetap selaras dengan perubahan bisnis.

5. Prosedur pemulihan

Selama bencana, kegiatan pemulihan akan dilakukan dalam pendekatan bertahap, menekankan aplikasi kritis secara efektif dan efisien.

Fase I
Pindahkan operasi ke situs cadangan pemulihan bencana dan pusat operasi darurat.

Fase II
Untuk memulihkan fungsi bisnis yang kritis, kami mengembalikan aplikasi kritis dan konektivitas jaringan yang kritis di Situs Pemulihan Bencana kami terlebih dahulu. Memulihkan sistem dan jaringan sangat penting untuk kelangsungan bisnis Anda.

Fase III
Kembalikan kegiatan pemrosesan data ke fasilitas utama atau lokasi alternatif.
Bisnis dihadapkan dengan berbagai bencana setiap hari. Hanya mereka yang telah mengembangkan rencana kontinjensi yang dipraktikkan dan dipelihara secara memadai yang akan bertahan. Tanpa proses yang memadai, bisnis memainkan roulette Rusia dan berisiko tidak hanya kehilangan pendapatan dan data penting, tetapi juga sangat merusak hubungan pelanggan mereka.

Namun banyak organisasi menerima begitu saja infrastruktur TI, bergantung pada rencana pemulihan bencana yang sudah ketinggalan zaman atau cukup puas ketika harus merawatnya. Jika sebuah bisnis ingin mencapai umur panjang, maka perencanaan strategis sangat penting. Libatkan arsitek infrastruktur luar dan pakar pemulihan bencana untuk secara independen menilai dan menekankan uji rencana darurat Anda.

Baca Juga :

Pemulihan Bencana Dan Keberlanjutan Bisnis: Mengapa Anda Membutuhkan Rencana B?

Bagikan:

Menu

[yikes-mailchimp form=”2″]

×

Powered by WhatsApp Chat

× Apa yang bisa kami bantu?