Ingin meningkatkan keamanan siber pada organisasi Anda? Ini dia daftar yang Anda butuhkan.

22 Item Terbaik untuk Daftar Periksa Keamanan Siber

Cyber security checklist sangat penting karena investasi keamanan siber bisa menjadi proses yang rumit. Sebuah organisasi harus terlebih dahulu mengidentifikasi aset yang rentan, menentukan seberapa kerentanannya, dan mengalokasikan anggaran yang cukup untuk meningkatkan keamanannya. Dalam program keamanan siber apa pun, perusahaan harus, setidaknya, mencakup hal-hal berikut:
  1. Prosedur untuk mengidentifikasi dan menilai ancaman dan risiko keamanan siber
  2. Amankan aset dari percobaan gangguan cyber
  3. Mendeteksi contoh aset dan sistem TI yang disusupi
  4. Rencanakan tanggapan untuk mengantisipasi pelanggaran data atau gangguan keamanan
  5. Merencanakan dan menerapkan rencana pemulihan untuk memulihkan aset yang tidak tersedia, dicuri, atau hilang
Mengembangkan program holistik berarti mencakup semua aset TI dan sistem informasi. Untuk organisasi dengan perangkat lunak, perangkat keras, atau produk jaringan yang luas, dapat menjadi tantangan untuk mengembangkan program keamanan siber yang menyeluruh. Ini memerlukan penggunaan daftar periksa keamanan siber. Daftar periksa keamanan siber mencantumkan item yang harus dilindungi. Ini mengidentifikasi dan mendokumentasikan serangkaian prosedur, standar, kebijakan, dan kontrol keamanan siber. Bagian berikut membahas item penting yang harus dimasukkan dalam daftar periksa keamanan siber.

Praktik keamanan siber terbaik menyeluruh

Semua organisasi harus mengidentifikasi praktik keamanan terbaik saat mengakses atau menangani data sensitif dan sistem informasi penting. Tiga item berikut ini penting untuk memelihara daftar periksa keamanan siber yang berguna.
  1. Kebijakan Terdokumentasi

Kebijakan yang terdokumentasi mencantumkan pedoman keamanan dan kewajiban karyawan saat berinteraksi dengan sistem atau jaringan perusahaan. Kebijakan tersebut memungkinkan organisasi untuk memastikan karyawan, pihak ketiga, atau penyedia layanan yang dikelola mematuhi langkah-langkah keamanan minimum namun wajib. Kebijakan umum untuk dimasukkan ke dalam daftar periksa keamanan siber mencakup penggunaan yang dapat diterima, akses internet, email dan komunikasi, akses jarak jauh, BYOD, enkripsi dan privasi, dan pemulihan bencana.
  1. Kebijakan penggunaan yang dapat diterima

Daftar periksa keamanan siber harus menyertakan kebijakan penggunaan yang dapat diterima. Penggunaan yang dapat diterima terdiri dari berbagai aturan yang mengatur penggunaan aset atau data TI organisasi. Kebijakan ini penting karena mencegah pengguna sistem berpartisipasi dalam praktik yang dapat memengaruhi keamanan siber suatu organisasi. Semua pengguna baru, baik karyawan, pihak ketiga, maupun kontraktor, harus menerima telah membaca dan memahami aturan yang ditetapkan. Ini sebelum diizinkan untuk mengakses jaringan perusahaan dan sistem komputer. Dengan memahami kebijakan tersebut, pengguna setuju untuk menggunakan sistem informasi sesuai dengan rekomendasi keamanan minimum organisasi. Dengan demikian, bisnis dapat diyakinkan bahwa aktivitas pengguna tidak akan menimbulkan risiko dan ancaman keamanan.
  1. Kebijakan akses internet

Internet telah tertanam dalam aktivitas sehari-hari kebanyakan orang. Orang-orang menggunakan internet untuk penelitian, mengakses layanan cloud, komunikasi melalui email atau platform media sosial, antara lain. Namun, internet yang sama dapat menjadi keruntuhan organisasi karena berbagai alasan. Misalnya, pelaku cyber menggunakan internet untuk mengirimkan malware. Mereka dapat menempatkan perangkat lunak perusak di situs web tertentu sehingga setiap pengguna yang mengunjunginya mengunduh dan memasang perangkat lunak perusak. Serangan semacam itu dan lainnya yang dilakukan melalui internet sering terjadi. Oleh karena itu, daftar periksa keamanan siber harus mencakup kebijakan yang mengatur penggunaan internet dalam suatu organisasi. Kebijakan akses internet berisi pedoman tentang bagaimana pengguna dapat mengakses dan berinteraksi dengan internet. Misalnya, kebijakan akses internet dapat melarang pengguna mengunjungi situs web tertentu, atau frekuensi mereka dapat mengakses platform media sosial. Hal ini dapat memfasilitasi penerapan postur keamanan siber yang didukung dan diperkuat.
  1. Kebijakan email dan komunikasi

Email digunakan untuk komunikasi internal dan eksternal. Oleh karena itu, semua karyawan dalam suatu organisasi harus memiliki akun email. Email juga merupakan mode yang disukai penyerang dalam mengirimkan malware phishing. Peretas mengirim email secara berkelompok ke beberapa target dengan harapan seseorang akan mengklik tautan atau lampiran yang berisi malware. Kebijakan terkait penggunaan email dapat memungkinkan perusahaan mencegah serangan phishing, sehingga meningkatkan keamanan data dan sistemnya. Kebijakan tersebut dapat mencakup aturan yang mewajibkan karyawan untuk tidak membuka email yang dikirim oleh orang tak dikenal. Selain itu, semua email masuk dapat dipindai untuk mendeteksi lampiran atau tautan berbahaya dengan malware tersembunyi. Selain itu, kebijakan email dan komunikasi harus mewajibkan karyawan untuk menghindari penggunaan email pribadi saat mengkomunikasikan data terkait pekerjaan. Kebijakan semacam itu penting untuk memastikan keamanan organisasi dan oleh karena itu harus dimasukkan dalam daftar periksa keamanan siber.
  1. Kebijakan akses jarak jauh

Semakin banyak bisnis yang mengadopsi teknologi cloud. Ini untuk meningkatkan teknik pengumpulan dan pemrosesan data mereka serta untuk meningkatkan produktivitas karyawan. Karena layanan cloud menjadi lebih tertanam dalam menjalankan operasi bisnis sehari-hari, daftar periksa keamanan siber harus berisi kebijakan akses jarak jauh. Kebijakan akses jarak jauh memberikan persyaratan keamanan yang perlu dipertimbangkan pengguna saat mengakses akun cloud dari jarak jauh. Cloud memungkinkan pengguna untuk mengakses data dan layanan lain dari lokasi dan perangkat apa pun. Artinya, mereka dapat memilih untuk bekerja dari jarak jauh di luar kantor. Kebijakan akses jarak jauh memastikan bahwa mereka mengamati praktik yang aman saat mengakses informasi sensitif. Misalnya, kebijakan tersebut dapat mewajibkan karyawan untuk menggunakan VPN saat mengakses melalui jaringan internet publik dan tidak aman.
  1. Kebijakan Bawa Perangkat Anda Sendiri (BYOD)

Internet of Things telah berkembang biak dalam beberapa tahun terakhir, menyebabkan peningkatan penggunaan perangkat yang mendukung internet. Tren tersebut telah membuat sebagian besar karyawan lebih suka menggunakan perangkat pribadi seperti jam tangan pintar, laptop, smartphone, dan tablet untuk menyelesaikan tugas yang diberikan. Hal ini mengakibatkan peningkatan risiko karena semakin banyak perangkat yang digunakan, semakin banyak jumlah titik masuk yang dapat dipilih oleh peretas. Meskipun demikian, pengguna mungkin tidak dapat mengidentifikasi kerentanan yang ada di perangkat mereka. Menghubungkan ke jaringan perusahaan atau mengakses data menggunakan perangkat yang rentan mengancam integritas, kerahasiaan, dan ketersediaannya. Kebijakan BYOD memungkinkan organisasi untuk mengelola penggunaan perangkat pribadi dalam lingkungan kerja, sehingga mengurangi risiko yang dapat memengaruhi keamanannya secara keseluruhan. Kebijakan BYOD dapat mencakup persyaratan seperti karyawan untuk hanya terhubung ke jaringan perusahaan menggunakan perangkat yang disediakan oleh organisasi.
Kebijakan BYOD harus sering diperbarui untuk memastikannya mencakup semua teknologi yang muncul. Memasukkan kebijakan BYOD dalam daftar periksa keamanan siber memfasilitasi penggunaan perangkat pribadi yang aman, sehingga melindungi organisasi dari berbagai sumber ancaman.
  1. Enkripsi dan privasi

Terkadang, musuh dunia maya berhasil melewati jaringan dan sistem yang paling aman. Dengan demikian, organisasi tidak sepenuhnya dijamin bahwa data dan informasi rahasia mereka 100% aman. Kebijakan enkripsi dan privasi karenanya harus menjadi persyaratan dalam semua proses di mana pengguna berinteraksi dengan data organisasi. Enkripsi dan kebijakan privasi harus mewajibkan pengguna untuk mengenkripsi semua data, baik saat diam atau dalam perjalanan. Mengenkripsi data memberikan lapisan keamanan tambahan ke informasi terenkripsi jika musuh cyber berhasil melanggar pertahanan dunia maya yang diadopsi. Selain itu, kebijakan tersebut harus mencakup teknik enkripsi yang disukai untuk memastikan bahwa semua pengguna menggunakan tingkat teknik enkripsi standar yang sama. Enkripsi harus disertakan dalam semua program dan daftar periksa keamanan siber karena ini adalah metode paling sederhana untuk menjaga integritas, kerahasiaan, dan ketersediaan data.
  1. Kebijakan pemulihan bencana

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, mengadopsi solusi keamanan paling kuat tidak menjamin bahwa organisasi sepenuhnya aman. Untuk mengantisipasi terjadinya serangan dunia maya, bisnis harus menjaga kebijakan pemulihan bencana yang efektif. Kebijakan pemulihan bencana berisi serangkaian tindakan yang harus dilakukan oleh pengguna yang berbeda untuk pulih dari serangan. Mengembangkan kebijakan pemulihan bencana yang efektif dapat memfasilitasi upaya perusahaan untuk menahan serangan. Selain itu, dengan mempertahankan dan terus memperbarui kebijakan pemulihan bencana, bisnis menugaskan karyawannya peran yang harus diselesaikan untuk memastikan pemulihan cepat data penting, jaringan, atau sistem komputer. Kebijakan lebih lanjut membahas saluran komunikasi untuk memastikan bahwa personel yang terlibat memiliki komunikasi yang lancar selama proses pemulihan bencana. Oleh karena itu, kebijakan pemulihan bencana harus menjadi inti dari semua daftar periksa keamanan siber.
  1. Perangkat lunak modern dan diperbarui

Setiap bisnis harus mempertimbangkan untuk memasukkan penggunaan program perangkat lunak modern dalam daftar periksa keamanan sibernya. Memperoleh perangkat lunak terbaru sangat penting untuk meningkatkan keamanan organisasi. Ini karena program perangkat lunak modern dikembangkan agar tahan terhadap risiko dan serangan saat ini. Menggunakan sistem operasi atau perangkat lunak lawas menghadirkan berbagai tantangan keamanan. Mereka mungkin mengandung kerentanan yang belum tertangani, atau vendor mereka mungkin berhenti mendukung mereka dalam merilis pembaruan dan tambalan keamanan. Menggunakan perangkat lunak saat ini tidak berarti bahwa itu sepenuhnya aman. Kerentanan muncul setiap saat, dan gagal menanganinya dapat memberikan peretas tempat bermain untuk mengeksploitasi kerentanan. Dengan demikian, daftar periksa keamanan siber harus menyertakan program manajemen tambalan. Vendor perangkat lunak atau perangkat keras merilis tambalan keamanan untuk mengurangi kerentanan saat terjadi. Menerapkan patch keamanan secara teratur dapat membantu melindungi organisasi dari insiden serangan cyber.
  1. Sering melakukan pelatihan karyawan

Lebih dari 90% insiden dunia maya disebabkan oleh kesalahan pengguna yang keliru atau karena ketidaktahuan keamanan siber. Misalnya, seorang karyawan meninggalkan komputer tanpa mengunci dapat mengakibatkan pelanggaran data yang menghancurkan. Untuk alasan ini, semua organisasi perlu sering menyertakan pelatihan dan kampanye kesadaran dalam program keamanan siber mereka. Pelatihan dan kesadaran memberi karyawan keterampilan untuk menggunakan sistem, data, dan jaringan organisasi dengan aman. Ini juga memastikan bahwa mereka mampu mengidentifikasi risiko keamanan, mengelolanya, dan melaporkannya kepada personel yang relevan.
Dalam hal ini, program pelatihan karyawan harus melatih karyawan tentang cara mengamankan workstation, email, akun cloud, dan jenis sistem informasi lainnya. Selain itu, program pelatihan harus memungkinkan karyawan untuk memahami bagaimana mereka dapat mengidentifikasi email phishing dan tindakan yang harus mereka lakukan setelah diidentifikasi. Tindakan tersebut termasuk menandai alamat email pengirim sebagai spam, melaporkan ke TI, dan memberi tahu karyawan lain tentang percobaan serangan phishing. Ada item pelatihan lain yang harus dipertimbangkan saat mengembangkan program kesadaran dan pelatihan. Ini harus disertakan untuk memenuhi kebutuhan keamanan perusahaan.

Tindakan keamanan siber pengguna

Daftar periksa keamanan siber praktis harus berisi langkah-langkah yang khusus untuk pengguna jaringan dan sistem. Standar tersebut memastikan bahwa organisasi tetap terlindungi setiap kali pengguna mengakses aset TI yang dimilikinya. Item berikut perlu dimasukkan dalam daftar periksa keamanan siber. Ini untuk memastikan bahwa perilaku pengguna tidak memengaruhi keamanan siber organisasi.
  1. Etiket kata sandi

Etiket kata sandi mengacu pada apa yang terdiri dari praktik manajemen kata sandi terbaik. Kata sandi sering kali merupakan pertahanan yang paling banyak digunakan di semua tingkatan, dan pengguna harus memastikan bahwa mereka mematuhi praktik kata sandi terbaik. Persyaratan keamanan kata sandi yang penting adalah pengguna harus selalu membuat kata sandi yang kuat. Panduan yang perlu dipertimbangkan termasuk menggabungkan karakter yang berbeda seperti angka, huruf alfabet, dan simbol khusus. Ini untuk meminimalkan kemungkinan musuh dunia maya menebak kata sandi.
Selain itu, bisnis harus mewajibkan pengguna membuat sandi yang panjang. Kata sandi dengan 6-10 karakter dapat memberikan keamanan yang memadai. Penting juga bagi pengguna untuk sering mengubah dan memperbarui sandi mereka. Perguruan tinggi penipu mungkin mengakses kata sandi yang disimpan dan menggunakannya untuk pencurian identitas atau aktivitas jahat lainnya. Untuk memastikan kerumitan kata sandi yang tinggi, pengguna harus mempertimbangkan untuk menggunakan kata sandi. Ini adalah rangkaian kata berbeda yang diperlukan untuk mengakses sistem. Persyaratan kata sandi ini dan lainnya harus dimasukkan dalam daftar periksa keamanan siber.
  1. Mengaudit akun yang dinonaktifkan

Akun kerja seperti akun email dan cloud dapat dinonaktifkan karena berbagai alasan. Alasan ini dapat mencakup karyawan yang ditugaskan kembali ke peran dan tanggung jawab baru, atau jika karyawan berhenti bekerja di suatu organisasi. Mengaudit akun yang dinonaktifkan memungkinkan administrator sistem untuk mengidentifikasi akun yang tidak lagi digunakan. Akun yang dinonaktifkan memberikan risiko keamanan karena aktor jahat dapat mengaksesnya bersama dengan semua izin dan hak istimewa. Dengan demikian, mereka dapat memperoleh akses sistem dan data sambil menyamar sebagai pengguna yang sah. Audit dari semua akun usang memastikan bahwa akun yang tidak lagi digunakan akan ditutup dan dihapus. Memasukkan audit akun yang dinonaktifkan atau usang dalam daftar periksa keamanan siber memungkinkan perusahaan untuk menutup semua celah yang dapat memberi musuh akses tidak sah ke sistem dan informasi yang dilindungi.
  1. Mencegah kata sandi dan akun bersama

Mencegah pengguna berbagi kata sandi atau akun kerja yang sama harus menjadi prioritas untuk program atau daftar periksa keamanan siber. Mengizinkan pengguna untuk berbagi akun kerja dan kata sandi dapat mengakibatkan risiko keamanan yang sangat berdampak. Misalnya, mungkin sulit untuk melacak pengguna yang bertanggung jawab atas insiden keamanan jika itu melibatkan akun bersama. Selain itu, mengizinkan karyawan untuk berbagi akun dan kata sandi mendorong ancaman dan serangan orang dalam. Karyawan yang berpartisipasi dalam aktivitas jahat dapat menyangkal tuduhan apa pun, dengan menunjukkan bahwa mereka bukan satu-satunya yang memiliki akses ke akun tersebut. Oleh karena itu, memasukkan pencegahan kata sandi dan akun bersama sebagai item dalam daftar periksa keamanan siber dapat memastikan perusahaan mengaudit semua akun. Selanjutnya, ancaman orang dalam dapat diminimalkan, sehingga meningkatkan keamanan siber.
  1. Penggunaan situs web yang aman

Penggunaan situs web aman, saat terhubung ke jaringan organisasi, harus menjadi item wajib dalam daftar periksa keamanan siber. Setiap bisnis harus mewajibkan karyawan untuk hanya membagikan informasi organisasi atau data sensitif seperti kata sandi melalui situs web yang aman. Situs aman memiliki koneksi https, yang berarti koneksi tersebut dienkripsi. Koneksi terenkripsi memungkinkan transfer data dan informasi yang aman, yang sangat penting untuk memastikan bahwa integritas dan kerahasiaannya tetap utuh. Memasukkan penggunaan situs web yang aman dan terenkripsi dalam daftar periksa keamanan siber dapat memungkinkan perusahaan memblokir pengguna untuk mengakses situs web yang tidak aman. Ini menghilangkan contoh di mana insiden dunia maya sebagai akibat dari informasi yang disusupi melalui situs yang rentan. Situs tersebut memiliki koneksi http dan karenanya, tidak memiliki skema enkripsi yang diperlukan.

Keamanan siber email

Hampir semua proses komunikasi dilakukan melalui komunikasi email. Namun, email memberikan risiko tertinggi karena merupakan preferensi untuk mengirimkan malware dan virus bagi sebagian besar pelaku dunia maya. Oleh karena itu, penting bagi organisasi untuk memasukkan keamanan email dalam daftar periksa keamanan sibernya. Berikut ini adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam keamanan email.
  1. Alat penyaringan

Komunikasi email adalah platform yang paling banyak digunakan untuk menjalankan serangan phishing dan mengirimkan malware. Serangan phishing adalah saat musuh dunia maya menargetkan banyak pengguna dengan pesan yang dibuat untuk menarik minat mereka. Ini untuk mengelabui mereka agar mengklik link atau lampiran yang berisi malware tersembunyi. Untuk memastikan bahwa program malware semacam itu tertangkap sebelum pengguna mengunduhnya, bisnis perlu memasang alat untuk memfilter semua pesan masuk. Dengan demikian, mereka dapat mendeteksi malware yang disematkan dan mencegah mereka mengakses jaringan atau sistem komputer perusahaan.
  1. Kebijakan email

Mengembangkan dan memperbarui kebijakan email secara teratur harus dimasukkan dalam daftar periksa keamanan siber. Email masih dapat diretas tanpa sepengetahuan organisasi, karena keamanan email biasanya menjadi tanggung jawab penyedia layanan email. Mendokumentasikan kebijakan email mengidentifikasi jenis informasi yang diizinkan atau dilarang dibagikan oleh pengguna melalui email. Misalnya, kebijakan email dapat mencegah pengguna membagikan kata sandi, data pribadi, atau informasi keuangan melalui email.

Keamanan siber situs web

Bisnis menggunakan situs web mereka untuk memasarkan produk dan layanan mereka. Mereka juga menggunakan email untuk berinteraksi dengan pelanggan dengan menanggapi pertanyaan atau umpan balik pelanggan. Dalam beberapa kasus, beberapa perusahaan mungkin mengumpulkan informasi pribadi klien melalui situs web mereka. Oleh karena itu, keamanan situs web harus menjadi item penting dalam daftar periksa keamanan siber. Ada dua hal utama yang perlu dipertimbangkan untuk mewujudkan keamanan situs web yang optimal.
  1. Sertifikasi SSL

Perusahaan perlu mendapatkan sertifikasi SSL (Secure Sockets Layer). Situs web bersertifikat SSL berarti aman, dan menyediakan enkripsi ujung ke ujung antara klien dan server. Dengan tersertifikasi SSL, pengguna dapat dengan percaya diri mengirimkan informasi sensitif tanpa takut akan disadap dan dimodifikasi sebelum mencapai target yang diinginkan. Selain itu, situs web bersertifikat SSL tidak hanya berarti bahwa pengguna dapat mengaksesnya dan meminta atau mengirimkan informasi dengan aman, tetapi juga membangun reputasi perusahaan. Pelanggan lebih suka mengirimkan informasi mereka melalui situs aman, dan sertifikat SSL mendapatkan kepercayaan mereka. Karena itu, sertifikasi SSL perlu dimasukkan dalam daftar periksa keamanan siber.
  1. Penyedia web hosting yang aman

Organisasi sebaiknya hanya mencari layanan dari penyedia web hosting yang aman. Atribut utama yang harus disertakan dalam daftar periksa keamanan siber adalah kemampuan penyedia untuk mengisolasi akun hosting, mekanisme untuk mencadangkan situs web secara teratur, dan kemampuan untuk memelihara log server.

Keamanan siber jaringan

Memastikan keamanan jaringan sangat penting untuk bisnis apa pun. Musuh dunia maya selalu mencari kerentanan jaringan yang dapat dieksploitasi untuk mendapatkan akses tidak sah. Item berikut harus ada dalam daftar periksa keamanan siber untuk mewujudkan keamanan situs web yang maksimal.
  1. Firewall yang kuat

Jaringan harus diamankan menggunakan firewall yang kuat. Menggabungkan beberapa firewall dapat meningkatkan keamanan jaringan. Melindungi jaringan menggunakan firewall memfasilitasi pengembangan aturan pemfilteran sesuai dengan persyaratan keamanan organisasi. Aturannya adalah untuk menyaring koneksi jahat yang masuk yang dapat mempengaruhi keamanan jaringan.
  1. Perlindungan kata sandi

Menjaga keamanan kata sandi memastikan hanya pengguna dengan izin yang benar yang dapat terhubung ke jaringan. Oleh karena itu, bisnis harus menerapkan keamanan kata sandi di router Wi-Fi-nya untuk memastikan hanya karyawan yang dapat mengakses jaringan internal. Untuk meminimalkan risiko pengguna yang berniat jahat mengakses jaringan perusahaan, bisnis harus menyediakan jaringan Wi-Fi terpisah bagi tamu.
  1. Segmentasi jaringan

Segmentasi jaringan memerlukan pemisahan jaringan menjadi segmen-segmen kecil tetapi dapat dikelola. Segmentasi jaringan meningkatkan keamanan dan kinerja jaringan. Jika peretas mengakses bagian dari jaringan, jaringan tersegmentasi dapat mencegah musuh mengakses sistem lain yang tidak terhubung ke jaringan yang sama. Ini berlawanan dengan jaringan yang tidak tersegmentasi, di mana musuh dapat bergerak secara lateral, mendapatkan akses ke semua sistem yang terhubung.
  1. Layar kunci komputer otomatis

Komputer harus dilengkapi dengan fungsi layar kunci otomatis. Mereka harus disetel untuk mengunci secara otomatis, katakanlah setelah tiga menit tidak ada aktivitas. Ini untuk mencegah pengguna yang tidak sah mengakses komputer dan jaringan di ekstensi.

Bagikan:

Menu

[yikes-mailchimp form=”2″]

Open chat