ITIL dan ISO 20000: Sebuah Perbandingan

Kerangka kerja praktik terbaik ITIL® memberikan panduan yang sangat baik untuk transformasi TI menjadi organisasi berorientasi layanan TI, yang memberikan layanan yang selaras dengan kebutuhan bisnis dengan cara yang hemat biaya. Namun, implementasi ITIL tidak memberikan jaminan bahwa implementasi itu sendiri dilakukan dengan cara yang paling konsisten dan sebaik mungkin di seluruh portofolio layanan. Ini hanya memberikan informasi mengenai apa yang harus dilakukan, dan tidak ada pernyataan “harus dilakukan” di dalamnya. Ini membuat kualitas implementasi ITIL sulit untuk diukur, dan sertifikasi ITIL untuk organisasi menjadi tidak mungkin. ISO 20000, di sisi lain, adalah standar dengan persyaratan yang jelas yang harus dipenuhi untuk menyatakan bahwa minimal standar praktik terbaik terpenuhi. ISO 20000 berbasis ITIL, dan ITIL dirancang dengan mempertimbangkan ISO 20000; oleh karena itu, mereka saling melengkapi dengan baik.

Berikut adalah perbedaan ITIL dan ISO 20000

Best Practice vs. Standard

Pada dasarnya: ITIL adalah perpustakaan, sekumpulan praktik terbaik, proses dan fungsi yang dijelaskan dalam jalur siklus layanan. Sebagian besar bersifat deskriptif, bukan preskriptif. Hidup penuh dengan kemungkinan dengan ITIL. Anda bisa, tetapi Anda tidak harus, menerapkan proses apa pun. Atau menerapkan semuanya, atau tidak sama sekali. Meskipun ITIL sering disebut sebagai standar de facto dalam Manajemen Layanan TI (ITSM), penting untuk menyatakan bahwa ITIL adalah perpustakaan praktik terbaik; dan BUKAN merupakan standar. ITIL penuh dengan saran, apa yang bisa Anda lakukan, kadang-kadang harus dilakukan, apa yang terbaik dan sebagainya. ITIL tidak memiliki persyaratan rumit dan sulit terkait apa yang HARUS dilakukan untuk dipatuhi. Oleh karena itu, ITIL tidak sepenuhnya dapat diaudit.

Di sisi lain, ISO / IEC 20000 adalah norma yang dapat diaudit. Versi 2011 memiliki 256 persyaratan sulit yang harus dipenuhi. ISO 20000 menyediakan set lengkap proses yang HARUS perusahaan implementasikan jika ingin mendapatkan sertifikat. Secara lebih tepat, memiliki dua norma utama:

  • ISO/IEC 20000-1 – persyaratan, apa yang HARUS dilakukan
  • ISO / IEC 20000-2 – kode praktik, pedoman tentang BAGAIMANA norma ini harus dilakukan secara lebih rinci
Sertifikasi individual vs. sertifikasi organisasional

Aspek penting lainnya: jalur sertifikasi ITIL dibuat untuk individu. Orang belajar dan lulus tingkat dasar, tingkat menengah dan tingkat ahli. Mereka mendapatkan sertifikat dan sertifikasi ini melekat secara individi. ISO / IEC 20000, difokuskan pada IT Service OrganizationI. Ini memberi gambaran bahwa pengetahuan terkait Layanan TI adalah kekayaan intelektual perusahaan, dan membantu karyawan bertahan secara individu dalam TI harian, dengan mengikuti serangkaian aturan sederhana namun ketat yang ditetapkan selama proses persiapan untuk sertifikasi.

Tinjauan tentang ITIL

ITIL telah datang cukup jauh dari versi V2 sebelumnya di mana ITIL hanya memiliki 10 proses dan satu fungsi. Dalam versi saat ini, ITIL didasarkan pada lima volume yang mewakili lima tahapan siklus layanan yang membahas 26 proses dan empat fungsi.

ITIL based lifecycle stages

Sedikit tentang ISO 20000

ISO / IEC 20000 2011 membahas beberapa perubahan dalam ITIL 2011 dan juga mematuhi norma-norma ISO tetangga lainnya. Ini memotivasi banyak organisasi Layanan TI untuk mempertimbangkan ISO 20000 sebagai alat peningkatan manajemen layanan. Berikut ini adalah diagram skematik cepat dari proses ISO / IEC 20000:

diagram of ISO/IEC 20000 processes

Bagaimana ITIL dan ISO 20000 saling berhubungan?

ISO / IEC 20000 memberikan persyaratan ketat terkait (APA) dan kode praktik sederhana (BAGAIMANA). Hal ini kemudian dikembangkan lebih lanjut oleh pengalaman ITIL dan kerangka kerja praktik terbaik sebagai panduan terperinci tentang proses dan fungsi. Pada dasarnya ini adalah prosedur dasar perusahaan dari bisnis inti dan standar / metodologi yang diimplementasikan lainnya (ISO, PMI …)

how do itil and iso 20000 fit together?

Keduanya berasal dari tempat yang sama dan mengalami pembaruan pada tahun 2011. Seberapa baik mereka bersama dan bagaimana perkembangan setelah mereka terpisah? Singkatnya, ISO 2000 berasal dari ITIL V2, dan tidak berkembang banyak dalam volume, tetapi memiliki persyaratan yang menjadi jauh lebih realistis. Di sisi lain, ITIL meningkat hampir dua kali lipat dalam V3.

Organisasi Layanan TI dapat menggunakan ITIL untuk mengimplementasikan proses ITSM sesuai dengan praktik terbaik, dan ISO 20000 dapat digunakan untuk implementasi dan pengukuran proses penting.

Piramida ini dapat didekati dari kedua sisi, anmun pertanyaanya, pada tahap kematangan saat ini, apa yang akan Anda lakukan pertama kali? Apakah Anda akan pergi untuk implementasi ITIL atau sertifikasi ISO / IEC 20000?

Well, jika Anda bingung menjawabnya, jangan ragu untuk menghubungi kami.

Baca Juga :

10 perubahan utama pada ITIL v.4 (Bagian 2)

10 Perubahan Utama pada ITIL 4

ISO 20000-1:2018 – Sistem Manajemen Layanan – IT

 

Bagikan:

Menu

[yikes-mailchimp form=”2″]

×

Powered by WhatsApp Chat

× Apa yang bisa kami bantu?